Let's share yur kind words here... (" _ ")

Monday, January 2, 2012

Buah Hati Pengarang Jantungku

Adik bongsuku yang 'macam-macam'
Oleh : nawal_sister

Assalamualaikum wrht.

Hari ini 02.01.2012. Hari ini merupakan hari yang istimewa buat kami semua kerana pada tarikh ini, 6 tahun yang lalu, telah memberikan kejutan dan juga senyuman buat kami sekeluarga. 02012006, buah hati pengarang jantungku ini telah dilahirkan kedunia oleh ummi kami di Hospital Tuanku Fauziah (HTF), Kangar sekitar jam 12 tengahari. Tarikh ini tidak akan dapat kulupakan kerana bagiku kelahiran adik yang seorang ini sangat bermakna dan sangat ditunggu-tunggu oleh semua.

Saat Cemas dan Mendebarkan : Masih segar dalam ingatan, pada malam 23 Disember 2009, ummi dikejarkan ke HTF kerana turun darah. Ummi pernah berpesan suatu masa sebelum peristiwa ini berlaku, " Kalau jadi apa-apa kat Ummi, ambil Kad ni dan tunjuk kat doktor/nurse". Maka, malam itu aku bersama abah membawa ummi ke hospital manakala adik-adikku yang lain tinggal di rumah. Ummi terus dibawa ke wad bersalin dan aku tidak dibenarkan masuk. Tidak putus-putus doa kupanjatkan kepada Allah kerana aku sangat gementar saat itu. Sms kukirimkan buat sahabat-sahabat terdekat tingkatan enamku  seperti Munirah, Zakiyah, Atiqah, Ilani  dan lain-lain memohon mereka turut berdoa dan mereka menghantar semangat buatku. Ketika itu baby baru berusia 7 bulan dan paru-parunya masih tidak matang. Doktor yang bertugas memberitahu bahawa jika 'contraction' masih berlaku, ummi terpaksa dibedah. Namun, alhamdulillah contraction itu berhenti dan ummi dihantar ke maternity wad. Maka, bermulalah episod ulang alik kami adik beradik ke wad ummi setiap hari dan berlangsung selama 10 hari.

Pada tarikh 02.01.2006, Ummi sepatutnya bersiap untuk pulang kerana ummi meminta izin doktor untuk menghantar Nuha yang pada waktu itu baru melangkah ke darjah satu. Kebetulan pada 01.01.2006 merupakan hari pendaftaran Matri. Aku berniaga Kek Coklat ketika itu dan sudah tentulah hariku pada 31 Disember 2005 dipenuhi dengan aktiviti membakar kek coklat sebanyak 7 biji. Maka, pada 02 Januari itu aku keletihan. Selepas subuh, aku bersandar di sofa yang terletak di ruang tamu lalu tertidur. Jam 9am abah mengejutkan aku dan adik-adik melalui telefon memberitahu bahawa ummi turun darah lagi sekali dan akan dibedah pada pagi itu.

Ya Allah. Kejutan kali kedua yang sangat mendebarkan hati,jantung,limpa,pankreas dan sebagainya. Aku terus melompat bangun dan bersiap lalu terus membawa kereta ke hospital. Tak sempat berjumpa Ummi kerana ummi telah dimasukkan ke dalam dewan bedah. Tidak henti-henti doa dipanjatkan. Ketika itu pelbagai bayangan muncul di fikiran, kukuatkan hati dan berdoa. Sangat terharu ketika itu apabila sahabatku Munirah Halim muncul di depan dewan bedah dan menemani aku di situ. Mu'az pula ketika itu dirumah kerana demam dan muntah-muntah. Mu'az ni memang bonding dia dgn ummi sangat kuat. Jika Ummi sakit, dia akan sakit juga. 

Kira-kira antara 11.50-12.00 seorang bayi dikeluarkan daripada dewan bedah. Aku, abah dan Munirah ada di situ ketika itu. Lantas aku dan Munirah diarahkan untuk meng'escort' bayi dalam inkubator ke Newborn ICU. Kali pertama aku melihat bayi itu, subhanallah...tembamnya dan kelihatan sihat saja. Baby itu lahir pada usia 8 bulan dengan berat 3kg. Air mata menitis syukur dan doa terus ditembak buat ummiku yang masih berada di dalam dewan bedah. Sungguh aku tidak pernah melalui detik yang cemas seperti episod Ummi dengan anak terakhirnya ini. 

Alhamdulillah lebih kurang sejam selepas itu, ummi telah selesai dengan urusan di dalam dewan bedah. Aku menyambut ummi yang keluar daripada dewan bedah dengan kain batik untuk melindungi aurat ummi. Ummi ketika itu sudah separa sedar. Jelas kulihat keperitan di wajahnya dan masih kuingat kata-katanya "Tolong jaga aurat ummi". Ummi bertarung dengan kesakitan selepas dibedah dengan ubat tahan yang semakin berkurang. Tiada langsung suara yang kedengaran melainkan ketapan bibirnya yang menunjukkan dirinya sedang menahan sakit yang amat sangat. Aku ni seorang yang sangat sensitif dan ketika itu aku tidak dapat melihat ummi lama-lama kerana aku seolah-olah turut berkongsi rasa sakit ummi dalam dadaku.

Baby yang lahir di usia 8 bulan itu dirawat di NICU selama 5 hari dan hari ke-enam barulah aku dan adik-adik dapat melihat insan baru dalam hidup kami. Semasa kami semua pergi ke hospital untuk menjemputnya, aku dan ummi tinggal di dalam kereta manakala abah dan Nailah pergi ke wad untuk urusan membawa pulang bayi itu. 

"Nak buh nama apa ni? " soal Ummi ketika aku berdua di dalam Honda. Aku diam. Tidak dapat berfikir akan nama untuk si bongsu. 

" Ummi ada terlintas ka nak buh nama apa?" soalku kembali kerana Muhammad Mu'az dulu memang ummi sudah punya nama untuk dia kerana ummi gemar membaca sirah Mu'az b Jabal ketika mengandungkan Mu'az. 

" Ummi ni sepanjang proses daripada masuk wad sampai hari ni duk baca Allahumma Yaasir wala Tuassir.. rasa Allah banyak mudahkan urusan kita dalam hal ni"

" Nak buh nama Yaasir ka? Maksud dia mudah kan?" tanyaku lagi. Ummi tersenyum. 

Pulang ke rumah. Semua bersetuju dengan nama Yaasir berdasarkan sirah Keluarga Yaasir dan untuk pangkal nama, Abah membuat undi antara kami adik beradik. Mu'az sudah tidak benarkan gunakan 'Muhammad' kerana ada antara kami yang panggil dia Muhammad. Maka, antara Ahmad dan Abdullah. Maka Abdullah mendapat undian tertinggi dan itulah nama bayi comel yang menjadi ahli keluarga terakhir kami dengan nama indah Abdullah Yaasir. Bermulalah episod hidupku yang ketika itu berusia 20 tahun dengan seorang adik kecil yang sangat kukasihi.


>> Ceria dan Lincah

Adik lelaki yang kedua ini sangat berbeza dengan Mu'az yang pendiam ketika kecil, tidak mahu bergaul dengan orang sehingga umur 3 tahun, tidak banyak ragam dan sangat baik ketika kecil. Abdullah Yaasir punya karakter yang terbalik, orangnya sangat ceria, lincah dan memiliki tenaga yang sangat banyak. Imaginasinya juga tinggi, boleh menulis dengan kedua tanganya dan dominen tangan kiri. Sering menulis dengan terbalik seolah-olah imej yang terpancar pada otaknya seperti cermin. Bijak bercakap dan perlu menggunakan logik untuk meyakinkanya tentang sesuatu. Dia juga seorang yang pantang dicabar dan tidak mudah putus asa. Semua ini merupakan sikap Abdullah Yaasir yang kukenal semasa berusia 6 tahun tahun ini. Dia seorang yang istimewa di hati kami semua. 
Hadiah kerana berpuasa lebih 20 hari ketika umur 5 tahun.
Abdullah Yaasir gemar mencuba sesuatu yang baru dan mudah bosan dengan sesuatu permainan/aktiviti. Tenaganya sangat banyak sehingga dia mampu tidak tidur daripada pagi sehingga ke tengah malam dan masih aktif, berbeza dengan kanak-kanak lain.

mencuba membuat istana pasir dan kolam siput.
bermain ombak buat pertama kali 
suka amek gambar sendiri...huhu
>> Saat Mengharukan dan Sayu 


" Adik, kak tulis cerita ni supaya suatu hari bila kamu dah besar, adik dapat baca dan faham bahawa dulu kamu kecik-kecik, kamu sangat kasih kepada kami kakak2 dan abang tanpa berbelah bahagi."


Aku sering mengusik Yaasir tentang dia sayang siapa lebih? Setakat ini jawapannya sangat konsisten, dia akan jawab begini ," Adik sayang Ummi,Abah,Nawal,Nailah,Mu'az dan Nuha.." 

Kalau dia memilih untuk tidur dengan Nailah, saya akan mengusiknya dengan buat-buat menangis dan berkata " Adik tak sayang Nawal..huhuuuhuuu..." Dia akan terus bertukar arah, " tak pa lah, adik tidoq dgn Nawal lah...". Kemudian Nailah pula akan mengusiknya..." xpa2..adik tak sayang Ne'ah..." dan proses itu akan berulang dua tiga kali sehingga dia akan berkata dengan kuat..." Adik sayang dua-dua lah...!!"... hehe. Seronok kami mengusiknya kerana kami akan mendapat jawapan yang sangat fair...

Suatu hari pada 9 November 2011, Abdullah Yaasir telah membuat suatu tindakan penuh dramatik yang akan saya ingati sampai bila-bila. Ceritanya begini...

Trip Kangar-KL kali ini disertai dengan si cilik ini yang buat kali pertamanya berpisah jauh dengan ummi. Tujuanya abah membawa Yaasir adalah untuk membawanya merasai pengalaman menaiki keretapi. Si kecil sungguh teruja dan sangat gembira tanpa menyedari yang dirinya tidak akan berjumpa ummi selama dua hari. Teringat dialog dengannya ketika kami berhenti makan di R&R Tapah,

"Adik seronok dak ikut Abah mcam ni? " soalku.

Diam. Wajahnya muram. " Awat? Tak syok ka?"

" Syok.... tapi......adik rasa adik rindu kat Ummi, Neah dan Nuha la..." katanya perlahan.

Aku rasa ingin ketawa di situ namun kupendamkan sahaja tawa itu demi menjaga hatinya.

Esoknya dia bergembira sehari apabila abah membawa dia menaiki komuter ke KL Sentral dan ke rumah Mak Ngah. Malam itu mereka berdua akan pulang ke Kangar dengan Keretapi Tanah Melayu Senandung Langkawi. Abdullah Yaasir seperti biasa akan bercakap banyak dan sangat -sangat teruja apabila kami tiba di stesen komuter Rawang. Sejam awal kami tiba. 

Aku menanti bersama-sama Abah dan Yaasir di situ. Berat hatiku untuk pulang ke rumah meninggalkan mereka seperti saranan Abah kerana aku sendirian. Aku berborak dan meladeni karenah Yaasir yang ingin ke toilet dan sebagainya. 

Pelbagai soalan tentang trek keretapi , elektrik dan sebagainya dituntut jawapannya daripada Abah. Abah sememangnya tahu cara yang paling ringkas untuk memahamkan si kecil yang suka bertanya itu dan masa sejam itu berlalu tanpa kebosanan.

Ketika sedang menunggu, komuter lalu dan berhenti di hadapan kami. " Abah, yang warna pink tu untuk perempuan saja kan?" soanya. Kami bertanya bagaimana dia tahu dan kami sebenarnya lupa Yaasir sudah pandai membaca dan memahami signboard. 

Sibuk dia membaca tulisan-tulisan di tiket keretapi mereka


Keretapi belum tiba. Namun abah bersedia mahu berjalan ke hujung kerana gerabak tempat tidur terletak di hujung platform. Maka, kami bersalaman dan mengucapkan selamat tinggal. Aku perasan wajah Yaasir semacam sahaja ketika itu namun tidak kuendahkan dan aku terus berdiri di platform memerhatikan langkahan kaki mereka sehingga hilang. Aku membuat keputusan untuk menanti sehingga keretapi tiba kerana terasa seperti tidak mahu pulang lagi. 


Tiba-tiba dalam lima minit kemudian aku melihat Abah dan Yaasir menuju kearahku sambil Yaasir menangis teresak-esak. Sangkaku dia terjatuh. 
" Adik, kenapa ni? "
" Adik sakit perut...." jawabnya. Namun tangisannya semakin kuat dan dia memelukku erat. Aku terpinga-pinga kerana dia tidak pernah berkelakuan begini. Menangis tanpa sebab yang kukuh.

Abah bersuara," Dia sedih........ nak tinggal kakak dia".

Ooooo.... aku mengusap dadanya dan berkata " tak pa aih....nanti Nawal balik rumah time KMK nanti... tak pa,skrang adik nangis puas-puas,bagi hati adik lega..." Ketika itu aku perasan banyak mata memandangku menyaksikan babak sayu itu. ha.ha.  Setelah itu, keretapi sampai dan Yaasir semakin reda tangisanya. Aku membisikkan kata-kata yang dapat menenangkan dirinya.

Setelah itu, Abah memegang tangannya dan berlalu pergi. Aku tersenyum sebak. Taching sungguh time nih. Alhamdulillah aku berjaya mengawal diri aku daripada menitiskan air mata. Ha,..aku kuat time nih.


Tidak pernah terbayang dalam fikiranku Yaasir akan sedih sebegitu. Lama kufikir baru kusedar bahawa selama ini, daripada dia kecil, kami yang pergi meninggalkan dia,..dia hantar kami (nawal dan nailah) naik bas, naik ketapi, naik kapal terbang, naik kereta dan dia tinggal bersama ummi. Kali ini dia yang akan meninggalkan diriku. Agaknya itulah yang menjadi kejutan buat hati kecilnya dan dia seperti baru dikejutkan bahawa Nawal tidak akan bersama denganya dalam keretapi nanti. Lucu kan kanak-kanak ni..tetapi sangat menghiburkan hati. Tiba di Arau, saat dia nampak Ummi dan Nailah dia menangis. Kemudian, ketika di kedai makan dia menangis lagi. Nailah khabarkan padaku bahawa ketika hendak tidur juga dia masih menangis. 

Hatinya rapuh ketika itu dan ummi tidak benarkan sesiapa bertanya padanya soal itu. Ketika aku kembali ke rumah untuk KMK, aku sempat bertanya padanya. "Kenapa adik menangis hari tu? Adik sedih apa?"
" Adik teringat kat Nawal.." jujur jawabnya. Hah. Memang adik seorang ni terkenan perangai taching aku bak kata Nailah. Biarlah. Sekurang-kurangnya aku gembira kerana terasa benar diri ini dikasihi adik bongsuku.

~Selesai cerita taching. 

Cerita Bersunat 

Pada 8 Disember yang lepas, Abdullah Yaasir yang berumur 6 tahun telah melepasi hari-hari sukar seorang lelaki apabila dia selamat disunatkan oleh Doktor Kesayanganya iaitu Dr Ismail Nayan. Setahun ummi dan abah menyediakan mental dan hatinya bahawa pada hujung tahun 2011 dia akan bersunat. (atas nasihat doktor yang memahami tahap kesihatan dirinya). 


Tanpa mengetahui apakah sebenarnya bersunat itu, Yaasir begitu teruja dan tidak sabar-sabar untuk bersunat. Hatinya benar-benar bersedia. " Adik, kalau adik sakit masa sunat nanti, adik nak buat apa?" tanyaku sehari sebelum dia bersunat. " Adik doa kat Allah laa banyak-banyak.." jawabnya.  Kami sebenarnya agak risau dengan keterujaan dia kerana khuatir Yaasir akan terkejut. Namun, alhamdulillah segalanya telah selesai kini.

Menurut cerita Nailah, dia meraung sekuatnya sambil menjerit memanggil nama doktor ketika proses berkhatan itu berlangsung. Dia masih kanak-kanak dan tidak dapat menyembunyikan rasa sakit dan menangis sekuatnya. Setelah pulang ke rumah, kami memujuknya dengan hadiah untuk menenangkan dirinya. Antara dialog paling ku ingat selepas selesai babak menangis kuat-kuat ialah...

" Wah...adik ni hero lah...macam wira...berani...tak takut pun.." kata Ummi. Dia menoleh memandang ummi dan berkata .." Tapi adik nangis......." . 
" Tak pa aih.... hero pun boleh menangis..." jawab ummi.
Mungkin istilah hero bagi dia ialah tidak boleh menangis. Kelakar pemikiran kanak-kanak.


Sepanjang tempoh pemulihan, Yaasir dilayan macam raja oleh 3 orang kakaknya dan abangnya. Makan pun kena suap...tengok tu...

Berwajah ceria selepas rasa sakit berlalu pergi....

Bergambar bersama hadiah pemberian Mak Teh.. . Aku pasti ummi sangat lega kerana selesai sudah perkara penting yang perlu dilakukan dalam life seorang anak lelaki. Alhamdulillah, seperti namanya Hamba Allah yang mudah,.Yaasir banyak melalui perkara-perkara yang akhirnya terasa dimudahkan oleh Allah akan urusanya itu. Syukur.


Begitulah sedikit sebanyak ceritera tentang adik bongsuku ini. Kalau nak diceritakan satu persatu memang lenguh jari nak menaip. Daripada saat getir kelahiranya sehinggalah kini Yaasir melangkah masuk ke Taski Ummu Aiman 6 tahun. Ternyata, kelahiran si kecil ini ketika aku sudah besar sangat bermakna kerana aku sudah mampu mengingat secara jelas tentang bagaimana menguruskan dirinya.  Kelahiranya menceriakan keluarga kami. Saya memohon anda yang sudi membaca entri ini sehingga ke akhir mendoakan adik saya ini agar dia dapat membesar dalam persekitaran yang sihat dan soleh, seterusnya dewasa dan matang menjadi lelaki beriman yang bertanggungjawab dan soleh.


"Adik, kakak sayang adik dan kakak akan jaga adik sampai bila-bila, insya Allah. Semoga bila adik besar, adik dapat jaga kakak juga. "

p/s : Ada ketika dalam waktu Yaasir kecil ni dia memanggil kami dengan nama sahaja. Aku suka begitu kerana terasa lebih rapat. Begitu juga halnya dgn Mu'az dan Nuha sewaktu kecil dahulu. Bila mereka semakin besar,barulah gelaran kakak itu lekat di mulut mereka...

Wallahualam.

3 comments:

~ Pelaut Rabbani ~ said...

Salam kak nawal.

Tak kering gusi membaca cerita tentang si kecil yassir ni. Moga membesar menjadi orang yang hebat.

Mantap sungguh. Nanti kalau free2, cerita pulak pasal muadz. ^^

Ana ngan nabil kat sini, juga mnceritakan ttg yassir bila baca post ni. ^^

Sampaikan salam kepada yassir.
Dari ana dan nabil. :D

Munirah Abd Halim said...

Assalammualaikum...sahabatku nawal yg dikasihi dn disayngi krn Allah,wa..teharu sngt bla baca post ne nk tgelak pun da bla tngk aksi2 Yassir ne...Alhamdulillah dh besor n sihat dh dia dngn baik...syukur sgt kn, lain sgt masa awl2 kita tngk dia msa dia bru kuar dr blk bslin ngn skrg...tabah sgt ana tngk qnti dn kuarga msa tu =)

papun..tahniah la nawal..ana mang suka sgt ngn blog anti ne...

ARMS said...

penyeri sungguh telatah yaasir...

Yaasir...
Semoga Yaasir jadi anak soleh..adik soleh.. mujahid soleh..

bila besar ingat kat kak Aisyah tau yang suka datang rumah yaasir...hehe