Let's share yur kind words here... (" _ ")

Saturday, June 20, 2009

Cerita Minggu Ini

Catatan Minggu ke-6
Oleh : Nawal bt Abd Kadir

Hari Isnin. Kaki melangkah ke sekolah setelah bercuti selama dua minggu. Hari ini untuk sesi petang saya ada 3 waktu bersama kelas tingkatan 2K5 – 2K8. Seusai kelas amat memenatkan kerana tenaga dihabiskan untuk menjerit. Sessi pagi tadi berlalu dengan hanya satu waktu bersama tingkatan 4S1 – 4A1.

Hari Selasa. Hari ini bermula seawall jam 7.30 bersama dengan kelas 4S1-4A1. Ramai diantara mereka tidak membawa buku teks kerana biasanya ustazah mereka tidak mengajar pada waktu ini lantaran ia waktu pertama.
Pulang dari sekolah, saya sibuk menguruskan Rancangan Pengajaran dan Bahan Bantu Mengajar untuk kelas tingkatan 4 selama 2 waktu esok. Saya merancang untuk mengajar tilawah Al-Quran, Surah Luqman Al-Hakim. Saya telah merekod suara saya menggunakan “record-pad”, mengeditnya supaya kuat dan jelas untuk tujuan memberi contoh bacaan kepada pelajar esok.
Pengalaman mengajar tilawah menggunakan suara sendiri di kelas tingkatan 2 sangat memeritkan. Bayangkan suasana membaca Al-Quran sambil menjerit kerana ingin menguatkan suara. Sangat menyakitkan anak tekak. Maka, saya cuba mengubah kaedah dengan merakamkan suara. Saya juga sibuk menyediakan lembaran kertas untuk ayat kefahaman di samping menyiapkan peta minda untuk kemudahan pelajar. Saya tidur lewat jam 2am.

Hari Rabu. Jam 10.30 saya sudah berada di sekolah. Kelas tingkatan 4 bermula jam 11.20 di surau sekolah. Saya telah membawa speaker dan MP4 ke surau dan memastikan ia berada dalam keadaan baik. Sebelum tiba waktu, saya memanjatkan doa kepada Allah supaya memudahkan saya. Berkali-kali saya berbisik bahawa saya tidak bertawakkal kepada bahan bantu mengajar saya, tetapi saya bertawakkal kepada Allah. Tanpa izin Allah, pengajaran saya tidak akan berjalan dengan baik pada hari ini. Terasa ingin menangis kerana berdebar. Entah mengapa perasaan begini hadir setiap kali ingin memulakan pengajaran.

11.30 am barulah pelajar memenuhi ruangan surau. Saya memulakan pengajaran dengan set induksi dan terus kepada ayat bacaan surah luqman. Saya memasang rakaman suara saya dan meminta pelajar mengikut bacaan tersebut. Untuk 10 ayat pertama, ia berjalan dengan lancar. Namun, setelah itu bacaan pelajar menjadi berterabur. Saya juga kelihatan gementar dan gagal menguruskan MP4 dengan baik. Maka, saya menghentikan bacaan. Saya meminta pelajar fokus kepada ayat 12-19 kerana ia merupakan ayat hafazan dan disitu jugalah terkandung nasihat-nasihat Luqman Al-Hakim.
Setelah itu, saya meneruskan pengajaran intisari nasihat Luqman. Antaranya ialah mentaati perintah Ibu Bapa dan seterusnya. Setelah selesai kelas ini, saya terasa sedih kerana Nad memberitahu suara saya tidak kuat dan tenggelam. Aduh. Kesedihan telah melumpuhkan segala motivasi dan idea. Kesedihan membuat saya rasa sangat down dan rendah diri. Sudahla tidak pandai mengajar, suara tidak kuat, tidak garang, tidak pandai mengawal kelas dan pelbagai lagi ditohmahkan pada diri sendiri. Hari bertukar menjadi suram dan gelam.

Pada malam itu, saya telah berYM dengan Khairiah Kamilah Turahim. Sahabat sefikrah yang dikasihi. KKT praktikal di Klang juga. Rumahnya pun berhampiran dengan rumah saya. Saya amat berhajat untuk berjumpa dengan KKT. Begitu banyak benda nak dikongsikan dengan KKT. Saya juga berhajat untuk berbincang tentang halaqat dengan KKT. Hati dan jiwa saya kosong tanpa pengisian. Di sekolah dan rumah sewa tiada pengisian. Hanya Al-Quran menjadi peneman dan sumber kekuatan. Benar, hanya Allah sebaik-baik penolong. Namun, sebagai hamba yang lemah, diri terasa perlu mencari kekuatan. Perlu mencari teman sefikrah yang dapat meningkatkan motivasi iman, meningkatkan keyakinan diri. Bahkan di dalam kelas, terasa bicara saya tidak mengena sasaran iaitu hati. Maka, saya hajat sangat untuk berjumpa dengan sahibah dan makcik-makcik yang saya kenal di Jalan Kebun.

Maka, saya merancang untuk ke Jalan Kebun pada hari Jumaat selepas sekolah. Kak Hasliza, guru pembimbing saya tinggal di Jalan Kebun dan anak-anaknya bersekolah di Ibn Khaldun. Dia pernah menawarkan kepada saya untuk menunjukkan jalan ke sana.
Saya telah merancang dalam kepala saya begitu banyak yang ingin dikongsi bersama KKT. Tentang KMK 13, tentang pemergian Ammar yang masih terasa di hati, tentang kesedihan saya di sekolah, tentang pengisian yang kurang dan macam-macam lagi.
Saya tidak sempat meminta izin daripada Abah dan Ummi kerana waktu itu jam sudah menunjukkan jam 12 malam. Saya fikir, esok saya akan meminta izin. Dalam hati saya kuat mengatakan abah akan membenarkan kerana saya biasa memandu kereta ke Subang dan di Klang pun trafik sangat sesak dan merbahaya. Insya Allah, hati sangat yakin abah akan membenarkan kerana Jalan Kebun tidak jauh daripada tempat saya berbanding Subang.

Hari Khamis. Saya seperti biasa sibuk menyiapkan rancangan pengajaran harian dan rancangan mingguan kerana hari Jumaat saya perlu menghantar buku rekod ke pejabat. Seharian disibukkan dengan perkara seumapama itu dan saya terlupa untuk meminta izin daripada Abah. Khairiah sudah memaklumkan kesediaannya untuk menerima saya dirumahnya. Saya tidak pernah berkunjung ke rumah KKT setelah berkawan hampir 10 tahun. Saya teruja untuk berjumpa dengannya.
Hari Jumaat. Hari bermula dengan menyiapkan RPH yang belum langsai dan persediaan untuk memasuki kelas 2K1-2K4 dan 2K5-2K8. Hari ini saya masih gementar untuk masuk ke kelas mereka. Kenakalan mereka menggerunkan saya. Jam 1 kami keluar daripada rumah dan makan tengahari sebelum ke sekolah. Jam 2 kami tiba di sekolah. Duduk di meja menghilangkan penat baru saya teringat saya belum meminta izin daripada Abah untuk ke Jalan Kebun. Semasa keluar daripada rumah sewa, saya telah membawa beg baju dan peralatan dan memaklumkan kepada kakak-kakak di rumah sewa saya akan ke rumah kawan di Jalan Kebun. Saya pantas menghantar SMS kepada Abah dan Ummi serentak. Tiada balasan. Kelas saya bakal bermula jam 3.25 – 4.35. Saya berdoa ada balasan SMS daripada mereka. Namun, sunyi. Hati saya menari tidak enak. Ya Allah, mudahkanlah perjalanan ku hari ini.

Peti inbox sunyi daripada SMS baru. Saya ke kelas tingkatan 2 dan membuat amali bersama mereka. Setelah selesai jam 4.35, saya pergi ke surau untuk menunaikan solat asar. Jam 4.50, SMS daripada U masuk berbunyi “ Abah tak bagi la. Dia kata bahaya. Waktu ni kereta banyak n nak balik nanti macam mana?”
Telahanku benar. Hati berasa sedikit sedih namun masih berharap A membenarkan. Saya menghantar SMS menerangkan saya akan follow Kak Hasliza dan tidur di rumah Khairiah. Esok petang saya akan kembali ke Klang semula.
Tiada balasan. Aku masuk ke kelas tingkatan 2K5-2K8 jam 4.55. Hati tidak tenang. Namun, aku berlagak biasa. Peliknya kelas ini tidak terkawal pada hari ini. Selalunya mereka mendengar kata, namun hari ini mereka menjadi mulut murai yang tidak tahu menghormati guru. Bertambahlaa sedih hatiku ini. Selesai kelas,kira-kira jam 5.30pm saya menghantar SMS sekali lagi.

“ Ummi, tak boleh ek? Nak bagitau khairiah kata tak jadi”…SMS ku tidak berbalas. Saya terus menghantar SMS kepada KKT bahawa saya tidak jadi pergi ke rumahnya dan meminta maaf sangat-sangat. Saya cuba melawan rasa sedih yang menujah di dada.
Jam 6.35. Kak Hasliza datang dan mengajak kami pulang. Saya memaklumkan padanya bahawa saya tidak jadi mengikutnya pulang ke Jalan Kebun.
“ Lah, kenapa?” soalnya hairan. Mungkin sebelum ini saya beriya-iya memberitahunya saya berhajat mengikutnya pulang ke Jalan Kebun. Saya memberitahu ayah tidak memberi keizinan. Dia tersenyum dan mempelawa saya menumpang keretanya. Saya menolak dengan baik.

Jam 6.40. Saya melangkah lesu ke kereta. Telefon berbunyi. Hati berharap ummi yang telefon. Rupanya KKT yang telefon. Dia menyatakan kekesalan kerana tidak dapat berjumpa dengan saya. Saya juga begitu. Jauh saya berfikir apakah hikmahnya peristiwa ini. Saya memujuk hati sendirian. Teringat saya bahawa saya baru sahaja mengajar pelajar tentang harus mentaati perintah ibu dan bapa. Kini, saya diuji dengan arahan yang mudah iaitu Tidak Boleh. Lama saya memujuk hati, namun hati tidak mahu menerimanya.

Sebelum pulang, kami singgah di kedai makan untuk membeli makanan. Ketika menunggu, SMS masuk berbunyi “ Umi kat matri. Tak dan bincang pulak dengan abah. Umi forward sj msg kamu. Sorry.”
Air mata terasa ingin mengalir. Aku bertahan. Entah mengapa aku begitu sensitive dengan peristiwa ini. Mungkin kerana aku terlalu berharap. Mungkin kerana aku telah merancang dengan rapi untuk ke Jalan Kebun. Mungkin kerana hati kosong dan tiada pengisian rohani. Entahlaaa… Aku membalas SMS “ dah bgtau Khairiah tak jadi p umah dia. Kak sebenarnya nak follow kak za sbb nak tau jalan p Jalan Kebun. Lepas ni kalau ada hq atau program senang”. Aku amat terkilan dan aku lebih terkilan kerana tidak diberi petunjuk hikmah peristiwa ini.

Pulang ke rumah waktu maghrib. Selesai solat, kami turun ke bawah untuk makan. Setelah itu, saya masih terasa-rasa terkilan. Saya tidak mahu melayan perasaan dan menonton TV sehingga jam 12pm. Masha Allah, saya telah membuang sebegitu banyak masa.
Hari sabtu. Selepas subuh. Aku mengadap labtop mencari bahan tentang Classroom Management. Jam 10 aku menghantar SMS kepada UMmi meminta kebenaran untuk ke jalan kebun kerana hari ini Kak Hasliza ada kursus LADAP di sekolah. Jadi, aku masih berpeluang untuk mengikutnya ke Jalan Kebun. Namun, aku hampa bila SMS berbalas.. “ Umi kat a/star ni.Ada Program. Dah Forward kat Abah”. Keyakinan aku hilang. Harapan aku berkecai. Sedih.

Jam 12. KKT menghantar SMS. “ Salam. Nawal,makcik Sal yang uruskan hq kat sini cakap dia akan bincang ngan ana ttg hq tu ptg ni time ijtima’am. Kalau anti nak mai bolehla pukul 3pm kat dewan. Tapi ana pun tak sure kalau makcik2 dari Klang siapa yang akan mai” Aku memandang sepi msg KKT kerana tiada peluang untuk aku ke sana. Lama memujuk hati sehingga aku tertidur. Zohor. Kemudian, Asar. Aku tidak melakukan apa-apa aktiviti berfaedah hari ini kerana aku gagal merancang apa nak buat setelah perancangan ke jalan kebun tidak terlaksana. Rasa tak bersemangat dan cuba berfikir hikmah kejadian ini. Perut berkeroncong. Tidak menjamah makanan daripada pagi.
Sebenarnya saya tidak pernah ada di rumah pada waktu hujung minggu. Hari ini hari pertama berada di rumah sewa. Maka, kerana tidak keluar, tiadalah makanan. Inilah lemahnya aku apabila diuji dengan sedikit Cuma. Pengisian jiwa yang kucari, namun membuang masa menjadi pengisian hari ini. Aku telah berdosa mensiakan hari ini. Benar. Aku Buntu. Aku hilang kekuatan. Ampunkan aku Ya Allah.
Jam 5.30. Saya menerima panggilan dari Makcik Mariah. Alhamdulillah, makcik mengajak aku ke Putrajaya untuk program Fiqh Nisa. Senang hati aku kerana akhirnya aku berpeluang berjumpa dengan makcik-makcik sahibah pada esok hari.
Dalam diam aku memarahi diri sendiri kerana kurang yakin dengan perancangan Allah ke atas diriku. Aku sedih. Aku kecewa. Aku hampa..Kerana sebagai seorang guru yang menyampaikan nasihat kepada pelajar, aku gagal menasihati diriku sendiri. Ya Allah, berikan aku petunjuk itu.

Hanya sekadar perkongsian hari-hari yang berlalu pada minggu ke-6 aku di Klang.

2 comments:

Humayra' said...

moga tabah dh sentiasa kuat di sana..

doa bnyk2, Allah sebaik2 perancang.. moga Allah permudahkn urusan akk dan tenangkn hati akk..

_Ruqayyah_
(pembaca setia yg jarang tinggalkn jejak)

Khairiah said...

Assalamu'alaikum nawal yg amat dkasihi,alhamdulillah anti berpeluang p putrajaya,ana pula yg tak p ;)Ana doakan moga anti terus diberi kekuatan walaupn sorg2 kat sana..apa2 prog nnti ana rasa makcik mariah akan inform anti..ana pn akn inform anti insyAllah =) Moga kita akan ke temu dlm waktu yg disusunNya..amiin.